Batu pandang ratapan angin Dieng

 

Alhamdulillah akhirnya kesampaian juga ke tempat hits ini. Walaupun saya asli orang Wonosobo tapi memang baru kali ini menjejakkan kaki ke bukit ratapan angin. Sempet penasaran banget, karena time line temen temen kalo ki Dieng biasanya pasti ke sini juga. Sementara saya yang sudah bolak balik Dieng malah belum pernah.

Kita berangkat setelah sholat Jumat, kakungnya anak2 juga ikut sama fisti, sepupu kesayangan mereka. Jadi kita berenam menuju batu pandang.

Oya jalan menuju Dieng dari Wonosobo itu indah banget lho, apalagi buat orang kota yang jarang lihat ijo ijo..pasti deh menyegarkan mata. walaupun medannya lumayan menantang dengan jalan berkelok dan penuh tanjakan ya. Sebelum sampai di Dieng ada gardu pandang yang jadi pemberhentian wisatawan, karena pemandangannya sangat indah dan jadi spot yang menarik buat foto2. Di sini sekarang juga ada sudah ada kafenya lo, dan jadi tempat favorit pak suami kalo pas mudik, lumayan buat nongkrong sambil ngopi2 ngabisin waktu gitu, dan harga makanannya juga ramah di kantong dan view yang indah tentunya#penting banget ini.

seperti ini loh, tapi ini bukan foto kemarin ya, karena kemarin mau ke atas, jadi ga mampir di mari.

Sampai Dieng sekitar jam 3an, tujuan pertama ke Telaga Warna dulu, ternyata masih tutup selama pandemi ini..yaahhh penumpang kecewa deh :( #lagian ya, pandemi gini malah jalan jalan.

Lanjut menuju ke Batu pandang ratapan angin, kita ngikutin maps aja, ternyata kebablasan lah sampai jalan rusak yang susah dilalui kendaraan. setelah balik lagi, ternyata ada plang nya yang ga kelihatan sama kita. langsung parkir dan cuuss menuju tempat tujuan.

Ternyata kita harus jalan naik saudara saudara, sempet khawatir kakung kuat gak n ih, secara sudah lumayan sepuh ya..tapi alhamdulillah, sanggup dan kuat kuat saja #gak sia sia ya kung rutin nyepeda pagi dan sore :). Loket tiketnya ada di atas ternyata, dan HTM nya 15 ribu per orang kalo gak salah, kalo buat wisman sekitar 75 ribuan. oya di sepanjang jalan sudah ada beberapa keran buat cuci tangan, sebagai salah satu upaya pencegahan covid 19.. sesampai di atas, wooww luar biasa indah ya..batu batu besar menjulang dan telaga warna serta telaga pengilon terlihat indah dari atas sini. 

Untunglah pengunjungnya tidak begitu ramai, jadilah kita leluasa mengeksplor beberapa spot yang menarik buat foto2.ini dia spot pertama 


Di sini saya teriak teriak mulu deh kayaknya, ngingetin anak2 buat hati2..secara ya, mereka naik ke batu gitu dan tinggi banget, tanpa pengaman lagi..eh masih pake acara becanda pula, kan ngeri ya.
sayangnya fotonya kurang tajem ni, emak ngambil dari wa grup keluarga, jadi kualitasnya ya begitulah, kalo di zoom pecah deh gambarnya.
Lanjut menuju spot berikutnya, kita foto2 di spot berbayar..kalo foto yg di atas itu yang berpagar hitam. bayarnya 5 ribu per orang, dan kalao mau difotoin nanti kita ambil file nya cukup 2 ribu per foto. murahlah kalo dibandingin tempat2 wisata lainnya :). dan kita naik berenam, sambil difotoin sekitar 15an foto cukup bayar 40 rb aja, didiskon kata mas nya..alhamdulillah

Di atas sebenarnya masih ada beberapa spot lagi, ada ayunan langit seperti yang di maribaya itu, ada jembatan gantung, dan entah apalagi. kami tidak berniat nyobain. selain kayaknya capek deh kalo harus naik2 lebih tinggi lagi, alasan yang sebenarnya adalah ga berani, takut deh emak:D.
untuk naik tangga menuju spot berpagar itu aja sudh deg2an, gimana harus naik ayunan coba :D

Setelah puas keliling, akhirnya kita istirahat di warung sekalian sholat ashar di mushola depan warungnya.. sambil nunggu yang lain selesai sholat, kita ngopi dan nyemil kentang serta jamur goreng krispi kesukaan anak2.
Setelah perut kenyang kembali, dan tenaga sudah pulih dan jam juga sudah menunjukkan jam 5 sore..kita pulang, eh dibonusin satu kolase lagi ya, fotonya anak2 saja, ini dia :)


Komentar

Tempat Ngulas mengatakan…
Ngeliat pemandangannya astaga seru bangett. Pengen ke sana juga jadinya. Rasanya bisa menghirup udara yang segar banget padahal cuma ngeliat fotonya

Postingan populer dari blog ini

Cerita camping

menyapih kia