Pasir berbisik dan bukit teletubis



Setelah puas di Bromo, kita lanjut menuju ke bukit teletubis. eh begitu masuk jeep, malah pada ngantuk semua, efek ga tidur semalam kayaknya :D . padahal jalannya jeep kan ga bisa kalo dibilang halus dengan medan yang seperti itu, tapi tetep aja pada pules. sesampai di bukit teletubis masih pada ngantuk semua, jadi ga ada yang mood buat turun. 

Saya dan dewi, adik saya jiwa emak2nya keluar dong..sayang kan dah nyampe sini tapi malah pada ga turun. akhirnya cuman kita berdua aja yang turun. nyari spoy yang sedikit sepi, trus poto poto deh :)


mumpung ga ada yang anak anak, boleh lah ya emak narsis sedikit hahaha, soale kalo ada mereka kan emak otomatis jadinya fotografer ya, bukan model lagi :) . abaikan perut bergelambir dan badan yang sudah tidak mbodi lagi karena tumpukan lemak :p


ini nih adik ipar yang jadi partner jalan jalan, curhat, gibah, remi juga..pokoknya partner for everything lah..love you sis :D *geer ni pasti anaknya *

Setelah puas foto2, rombongan lain ga ada yang turun juga..ya sudahlah lanjut saja ke destinasi berikutnya..yakni pasir berbisik. cuusss

Jam 10an sampai di pasir berbisik..semuanya sudah bangus dan segar lagi..langsung pada semangat turun. Subhanalloh ya, melihat hamparan pasir yang begitu luasnya, dengan view yang begitu indah. Rizki langsung semangat minta difoto..ala ala levitasi gitu, kayak gini ni 


Kita yang tua2 juga gak mau kalah ikutan foto2 juga, tentunya bukan model levitasi gitu, gak kuatlah kaki :p .


Si kakak sempet protes nih, katanya pasir berbisik bun..mana? kok gak ada suaranya ..ya emak suruh dengerin dengan seksama, denger sesuatu gak..katanya si enggak :( . lalu ibu suruh nempelin telinganya ke pasir, di deket telinganya ibuk bisikin ssskkkssskkkssskkk . dah denger kan sekarang wkwkwk


nah, kalo yang ini mr n mrs wuryanto lagi sesi post wedding..maklum ya mumpung ada adik yang bisa dimintain tolong buat moto, kan harus dimanfaatkan yah :D

Komentar

entik mengatakan…
wah asyiknya ...

Postingan populer dari blog ini

Cerita camping

Batu pandang ratapan angin Dieng

menyapih kia