susahnya ninggalin anak

akhirnya, aku ngalamin juga hal yang satu ini...ninggalin anak dan suami karena tugas..ini pengalaman pertamaku, sejak punya anak ga tidur bareng ma mereka...memang sejak punya anak aku banyak mikir jika harus pergi2, apalagi kalo sampe menginap *kecuali bareng serumah lo ya*

tapi karena yang satu ini untuk ujian dinas, mau gak mau aku harus berangkat...kalo ga mau naik pangkatku ketunda2..
saat aku diberitahu ma pegawai kepegawaian buat ujian ini, aku dah berdoa dalam hati moga2 aja ntar ujiannya pas bulan juli ke atas, jangan cepet2... kia kan masih belum genap 5 bulan, mana anak2 masih pada flu lagi *flu kali ini bener2 parah, 3 minggu muter aja serumah :( *
gimana ASI nya kia ntar, ditinggal 5 hari dia masih mau lagi gak?? soale banyak kasus kejadian si anak ga mau lagi...
mikirin ki' juga, dari lahir ceprot sampe segede ini sekarang blom pernah yang namanya ditinggal ma aku *kalo ki' yang ninggalin pernah, ikut bapaknya sehari mudik ke pati, itu aja katanya pas mo bobok sibuk nyariin ibuknya :(*
makanya sejak tau bakal ninggalin anak2 walo waktunya belum fix bener waktunya, aku dah kasih ancang2 ngasih tau ki' dulu *pengalaman pertama bo* kasih pengertian lah sedikit2, biar dia ntar ga nanyain ibunya terus..

dan akhirnya, tanggal 28 kemaren aku berangkat ke jakarta, meninggalkan anak2 dan suamiku...dan dengan berat hati suamiku mengantar kepergianku dengan berurai air mata *hihi yang ini boong ding*
dan gimana rasanya ninggalin anak2?? ga enak banget...kepikiran terus ama mereka, walopun dah berusaha ga mikirin mereka *kata orang jawa anak kalo dipikirin mulu malah jadi rewel ntar* tapi sapa bisa ya...palagi statusku adalah ibu menyusui *na ini yang paling menyiksa* ..sedikit 2 harus ke kamar mandi buat acara perah memerah, palagi hasil perahannya dibuang lagi..hiks ga tega rasanya :(
dan anehnya, makin dibuang rasanya cepet banget penuhnya...hari pertama bener2 tersiksa dah...hari selanjutnya menjadi lebih mudah, walo pikiran ga bisa tenang 100% karena tetep kepikiran ma yang di rumah...

bagaimana ki' selama ditinggal?? alhamdulillah, tidak seperti yang kukuatirkan sebelumnya...ternyata dia lebih mudah menyesuaikan, mau bobok minta susunya dibuatin bapak, dan selama ngedot yang biasanya dia pegang2 baju ku, karena tidak ada ibunya dengan terpaksa dia akhirnya pegang2 bajunya sendiri hehe

walo sesekali masih sering nanyain dan bilang ke bapaknya "ayuk pak naik mobil, kita jemput ibuk" ...dan si bapak iseng di sms in ke aku, siapa yang ga sedih cuba T_T ..

tapi alhamdulillah, ki' baik2 saja *bisa ditinggal lagi ni kapan2 hehe*
lalu bagaimana dengan si kecil kia?? kia jadi lumayan rewel...terutama kalo malem...dia biasanya yang kalo kebangun malem langsung mik dari kendi ibunya, ni harus nunggu mbahnya buatin susu dulu...ga sabarlah dia, alhasil jadi sering nangis kalo malem..dan laporan bapaknya, kia mintanya digendong terus, kalo diboboin langsung bangun...kesian deh mbah uti, badan pasti pegel2 semua ya...

untungnya setelah hari ke 2 kia jadi lebih mudah ngatasinnya...kalo dia kebangun, sebelom nangis mbah langsung buatin susu...jadi aman deh dari tangisan kia yang kenceng...
alhamdulillah 5 hari terlewati dengan susah payah, dan percaya ga percaya, sama sekali aku gak kepikiran buat poto2, padahal kamera dah siap hihi *kok bisa ya*, untungnya sambil nunggu taksi buat ke stasiun aku keinget, akhirnya poto lah sekali ma temen yang dari malang, mosok pergi 5 hari ga ada kenang2an sama sekali :D...dan walo sempet hampir ketinggalan kereta di gambir, dan kita harus lari cepet2an, dan begitu duduk kereta dah langsung berangkat...akhirnya nyampe juga di semarang
dijemput ki' ma ayahnya...bagaimana reaksi ki'? huaaa dia ternyata lupa sama ibunya sodara2...disapa ga mau jawab, disuruh salim ga mau, dicium apalagi*lupa apa marah ya*...huuaaa berasa pengen nangis dah :(. untungnya setelah di mobil dia mau deket2 lagi ama aku, mulai cerewet jugah, mau disayang2...ahhh leganya :D
menuju rumah lah kita, tapi mampir dulu buat makan...menu di kereta tidak ada yang menggugah selera, palagi porsinya, sedikit banget :D...ga cocok buat aku yang hobi makan banyak :p
akhirnya mampir di pemancingan, palagi kalo bukan untuk menikmati gurami bakar...mmm enak

sampe rumah sempet deg2an juga, jangan2 kia ga mau nenen lagi...dan pas dicoba dia tetep mau tuh, alhamdulillah banget...walopun ASI nya berkurang banyak, tapi paling tidak masih ada...saatnya buat memperbanyak produksi ASI lagi ni, oya selain makan dan minum yang banyak..cara apa ya yang cepat memperbanyak ASI ?? sarannya dong temans....

Komentar

IbuDzakyFai mengatakan…
makan sayur katuk, ngemil kacang tien, cobain dech.....
Hani mengatakan…
Ngemil jagung n kacang2an bun..
Moga Asi nya lancar lagi ya..
Lidya mengatakan…
yakin kan diri sendiri, percaya diri aja bahwa ASI nya masih banyak Insya Allah keluar lagi. sering nenenin ke Kia pasti makin banyak. Jangan stress & kepikiran
Bunda Nayla mengatakan…
Wah gak kebayang ya kalo ninggalin anak sampe berhari2, aku masih blm bisa sampe skrg, hix..

Banyak makan sayur aja & sugestikan diri bahwa ASInya pasti banyak :)
astien mengatakan…
thanks sharingnya :)
@bundanay: jadi lom pernah niggalin nay ya bun?? yang ini juga kepaksa diriku :( ..tapi alhamdulillah lancar ..
ke2nai mengatakan…
sama kayak bunda nay, sy juga blm kebayang gimana rasanya jauh dr anak. Wkt sy hrs di rawat krn DB aja, anak2 & suami sp hrs boyongan ikut nginep di RS. hehehe...
astien mengatakan…
@chi: ini juga pengalaman pertamaku bun...semoga ga lagi2 ninggalin anak2, sampe mereka cukup gede :)
Zeeva Athena Cakranegara mengatakan…
sering-sering merah itu bikin ASI jadi banyak juga loh mbak. Jadi selang-seling, soalnya ASI kan prinsipnya supply by demand, kalau 'permintaan' banyak, maka yg dikeluarkan juga banyak. Makanya pas mbak merah lagi dinas itu, rasanya jadi makin banyak.

btw kangen ih... ternayta sayah sudah lama banget gak main ke sini. Makanya lihat foto ki' kaget, sudah besar ternyataaaa...
Zulfadhli's Family mengatakan…
Oh baru pulang dinas yah Mba Astien? Semoga cepet naik pangkat, naik gaji, jadi bisa traktir Zahia dan Bunda neh heheheh

Yakin ajah Mba kalo ASInya bisa banyak lagi. Insya Allah dengan keyakinan semuanya bisa tercapai. Terus banyak2 makan daun katuk.

Salam buat Ki" dan Kia yah. Syukur Ki' dah g ngambek lagi :-)
astien mengatakan…
@bunda zeeva:waa ketemu lagi ma bunda zeeva *kangen euy* ki' dah punya adek loh :D *pamer ceritanya*
thanks sharingnya ya...]

@bunda zahia:amin...kalo mo traktir ke semarang dong bun :D
Anggorowati mengatakan…
wahhh..ada yg mau naik pangkat nih? yihaaaa... traktirannya dong.. huehehe...

biar asinya byk lg harus santai.. jgn kecapekan... hehhee...
Reni mengatakan…
Sampe anakku 3 tahun ini,aku lom pernah ninggalin lo..sama sering nolak tugas jg kalo harus luar kota..
Smoga cepet banyak lagi asi nya ya bun :)
Diyah-ummi Zalfa mengatakan…
Wah gak kebayang deh kalo harus ninggalin Zalfa berhari-hari, baru ditinggal ke kamar mandi aja dia dah nangis2.
Emang berat ya mbak ninggalin anak, tapi kalo diharuskan mo gimana lagi ya....
Mudah2an jangan sering2 ya....
astien mengatakan…
@wati:ayuu ke semarang, sekalian kopdar :p
ni sekarang dah lumayan lagi kok asi nya, alhamdulillah..

@reni:toss ah bun...
@dyah:zalfa dah jadi bayangan bundanya ya...kemana aja ngikut :D
Nunik Achmad mengatakan…
Sebagai seorang Ibu juga...I can feel that way too..he..he
Sering2in kasih ASI buat Kia, insyaAlloh 'si kendi' bakalan terisi lagi lebih banyak....
BunDit mengatakan…
Waaa..lha kok enak bisa nolak kalau ditugasin dines hehehe. Tapi ternyata kalau nolak ada konsekuensi nya di tempat mbak kerja ya. Memang yang paling berat bagi ibu bekerja ya ninggalin anak dalam wkt lama. Tapi Insya Allah anak jadi lebih mandiri ya Bu...

Kalau soal produksi ASI saya lebih percaya sangat bergantung pada keadaan psikhologis/emosi kita. Waktu saya mau dines overseas itu bisa jadi saya stress mau ninggalin anak. Ditambah malah trus sakit. Produksi ASI lgs turun drastis. Jadi emang harus menjauhkan stress, relax...pokoknya perasaan yg menentramkan saja :-)
astien mengatakan…
@nunik:alhamdulillah dah penuh lagi ni kendinya...

@bundit:kalo keluar kota kebanyakan tugas tambahan bun...jadinya sifatnya pilihan, tapi setiap pilihan kan ada konsekuensinya...
alhamdulillah ASI juga sudah mulai lancar lagi...

Postingan populer dari blog ini

cerita ke hutan

mudik n masuk rumah sakit

mayoret kecil