tentang asisten

ternyata ga gampang ya punya asisten di rumah..apalagi kalo asisten itu sudah kita kenal sebelumnya..
ini terjadi pada aku, yang baru 4 bulanan ini punya pengalaman punya asisten sendiri...
setelah sebelumnya selalu mengandalkan ibu mertuaku tuk ikut membantu jagain ki', terus karena ibu' mertuaku akhirnya kecapekan karena ki' yang sudah mulai usil ga ketulungan...akhirnya ayahna ki' mutusin tuk nyari orang buat bantu bantu...

beberapa bulan sebelumnya aku dah nawarin tuk nyari asisten, dengan pertimbangan mbahnya ki' ntar kecapekan harus ngurusin ki' plus nyuci baju juga...soalnya aku ga bisa bantu banyak kalo masalah cucian *ga hobi hehe* tapi mbah keberatan..ya sudah aku manut aja..
dan akhirnya bener kejadian, mbahnya ki' mulai sakit..sakit yang dulu kumat lagi.
lalu tanpa pikir panjang ayahna ki' langsung deh minta aku nyari orang..aku ngebel ibuku di wonosobo, langsung dapet...

tapi ga lama kemudian orangnya minta pulang...ki' juga ga mau ikut sama sekali sam mbok barunya itu..
lalu kita nyari lagi, kali ini suusaaaah bener deh nyarinya...setelah sebulanan ibukku berjuang, akhirnya dapet juga..
asisten baruku yang ini masih muda, sekitar 20an tahun..anaknya juga alim, rajin solat plus rajin ngaji juga..
awal2 dia dateng, yang masih malu2 gitu...ngajakin ki' buat main di luar masih ga mau, tapi kalo bersih2 ma nyuci rajin..pagi2 dah nyuci, n siangnya kalo dah kering langsung setrika. tapi kalo soal dapur dia tidak bisa sama sekali, tapi hal ini ga masalah buat aku..soale dari awal aku nyari yang buat jagain ki' plus cucian aja..
ayahna ki' langsung cocok...

baru seminggu mbake di rumah, ibu' mertuaku balik lagi..katanya ga kuat ninggalin ki' lama2, kangen n kepikiran terus..
awal2 ada ibu lagi, aku kesian ngeliatin asistenku jadi banyak ngalamunnya...soale ki' kan dipegang terus ma mbahe, dia jadi nganggur terus..
daripada ngeliat dia ngelamun ga tentu, aku pinjemin aja dia novel n buku bacaan dari kantorku, biar ngusir waktu n dia ga bosen harus nonton tv terus..
e dia kesenengen..dan keterusan akhirnya. baca dan baca aja kerjaannya
jadinya malah aku repot sendiri, pagi2 lante belum dibersihin, bajuna ki' belum dicuci e dia dah baca buku..pokoke saat aku butuh bantuan dia pasti lagi baca buku...waduuh.
akhirnya aku stop deh pinjem bukunya...kapok plus digremengin ayahna ki' juga
kadang ayahna ki' nggrundel...dia kan yang paling penting lantai bersih n cling..soale punya anak kecil yang sering larukan n guling2 di lantai kalo lantainya kotor dan banyak kuman kan ga higienis..

na asistenku tu gak peka soal ini, kadang dia cuek aja lantai masih kotor...ya udah deh kita harus ngalahin soal yang satu ini.
cucian juga, pikirku kalo ki' lagi dipegang mbahe dan dia hanya duduk juga kan mending pegang cucian..daripada numpuk kebanyakan kan dia juga yang capek..
kadang aku mo ngingetin, daripada ayahna ki ngomel..ga enak ati, aku dah kenal asistenku n masih sodara juga..ntar dibilang cerewet atau gimana.
kalo ayahna ki' komplain, ya aku sekarang yang balik ngingetin dia...gimana susahnya nyari asisten dulu, kalo kita cerewet n banyak tuntutan kan bikin asisten ga betah dan minta pulang kita juga yang repot...pokoke yang terpenting selama ki' dinomorsatukan dan keurus dengan baik selama kita tinggal kerja, itu cukuplah. untuk yang lain lain bisa dikompromikan..
dan yang terpenting ki' nyaman bersama mbaknya..

aku berkaca dari tetanggaku,yang hampir tiap bulan dia ganti asisten...gak tau yang susah tu majikannya atau asistennya yang emang ga betahan,..tapi yang aku perhatiin tu anaknya, kesian dia jika tiap bulan harus ganti orang yang jagain..harus adaptasi ma orang baru terus..
dan aku ga mau itu terjadi sama ki'..

Komentar

Pos populer dari blog ini

cerita ke hutan

mayoret kecil

mudik n masuk rumah sakit