puasa di rumah baru

Banyak riques ni dari temen2, pengen cerita gimana puasa di rumah barunya…pada mo minta poto juga*poto rumah maksude, mosok potonya aku…emang seleb*
Gimana mulainya ya…
Pertama tentang rumah baru + ki’ di rumah baru aja ya..
Awal2 tinggal disini keknya merupakan hari yang berat buat ki’, kenapa pasalnya…karena dia harus berpisah dengan teman2nya selama di rumah kontrakan dulu, disini dia sendiri, lom punya temen, belum tau medan juga…so bingung mo maen kemana *dasar anakku tu tipe anak yang ga bisa diem di rumah aja…maunya kluyuran aja, nurun sapa yak*
Ditambah lagi, disini ki’ lom nemuin ibu2 baik ati seperti di rumah kontrakan dulu yang rela masaknya telat hanya buat main sama ki’
Padahal tetangga2ku tu punya anak kecil semua, tapi awal2 disini sepertinya kok ga ada anak kecil yang main di luar, tipe anak rumahan banget…beda jauh ma ki’
Ditambah lagi ki’ selalu ditinggal ayah dan ibunya kerja…so praktis dia di rumah hanya sama mbaknya aja…mangkanya setiap kita pulang kerja ki’ pasti dah nungguin disamping jendela…*sapa yang tega ngeliat pemandangan kek gini, betapa merananya dirimu nak*

Tapi untuk urusan adaptasi, anak kecil emang jagonya ya…setelah semingguan di rumah baru ki’ dah mulai dapet temen, ada satu yang di depan rumah lainnya malah dari blok blok lain…hobi ngidernya jalan lagi nih, terutama kalo bangun tidur *padahal belom mandi lo dah minta jalan* n sehabis mandi sore…
Selain itu sering juga beberapa anak kecil main ke rumah, sengaja kuda2an, sepeda motor2an, n mobil2annya ki’ ga aku masukin dalem rumah…biar keliatan, so kalo ada anak kecil lewat , ngeliat trus kan tertarik n akhirnya maen deh ke rumah hehe *trik supaya ki’ dapet temen juga*

Bagaimana dengan ibu dan ayahnya…
jelas seneng banget, rumah kita sendiri gituh…walo belom finish 100 %, karena belum dicat sebagian *dah keabisan dana* tetep heppy…
seminggu di rumah baru bener2 full musik…bukan musik aku yang nyalain, tapi tetangga depan rumah…gila, nyetel musik kenceng gitu, sampe aku yang di dalam rumah bisa menikmatinya dengan sangat jelas, kebayang kan gimana di rumah si empunya stereo…apa ya bisa menikmati, udah gitu yang diputer kangen band mulu..kalo raihan si mending ya aku masih seneng…
sempet jengkel awalnya, n aku pengen ngingetin ke tetangga..kesian rumah sebelahnya punya bayi, apa ya ga perasaan…tapi ga boleh ma ayahna ki’…orang baru jangan bikin masalah.
Yo wislah,
n solusinya, aku juga suka muter MP3 juga dengan volume yang *agak* keras…walo gak sekeras dia hehe
lama2 mungkin si tetangga perasaan juga kali, klao dengerin musik yang ga kita puter sendiri n ga sesuai sama selera kita kan ga enak dengernya…n sekarang walo kadang masih suka muter musik agak kenceng intensitasnya sudah jauh berkurang hehe…
bagaimana dengan tetangga2 yang lain….sejauh ini aku si belum ada yang akrab banget ya, sekedar menyapa kalo ketemu…apalagi kebanyakan di blok aku penghuninya sudah rada berumur, lumayan jauh umurnya dibanding aku…jadi yang muda2 kek aku jarang, mereka ada di blok lain..jadi kalo ibu2 separuh baya tu pada kumpul, ngerumpi n ketawa ketiwi aku jarang ikutan gabung…lagipula puasa2 mosok ngrumpi si hehe..
trus aku juga bukan tipe ibu2 yang suka ngerumpi di rumah tetangga, jadinya ya temene sedikit...lawong pulang kantor, istirahat bentar langsung siap2 masak buat buka puasa…mana sempet main ya..paling kalo kumpul kalo ada kumpulan ibu2 PKK sama dawis aja, itupun sebulan sekali yak..mungkin ntar kalo dah selesei puasanya lebih mengakrabkan diri dengan tetangga hehe..

lain lagi dengan ayahna ki’, ni orang model bapak2 tukang rumpi….bawaannya mo kumpul2 ma bapak2 aja…ga ngerti apa yang diomongin, kalo dah ngerumpi bisa sampe jauh malem, dasar bapak bapak…mangkanya dia dah lumayan akrab ma bapak2 di sekitar rumah..beda dengan diriku yang ibu2 rumahan ini hehe

gimana dengan puasanya

Puasa tahun ini aku yang bener2 jadi ibu rumah tangga sejati…kenapa pasalnya, karena aku harus nyiapin makanan buat sahur dan berbuka serumah…karena tahun kemaren kan ada ibu mertuaku dan ditambah lagi aku ga puasa…jadi paling aku nyiapin buat buka aja…kalo sahur ibu mertua yang pegang, dan aku bisa tetap melanjutkan tidurku dengan nyenyak hehe..
dan sekarang, karena sudah ga ada ibuk jam 3 dah harus bangun…ngangetin sayur sisa buka, kalo abis ya harus buat lagi..trus andalannya goreng dadar telur, yang praktis dan cepat hehe..

oya Alhamdulillah tahun ini aku bisa puasa lagi, setelah taun lalu puasanya cuman berapa hari aja…gara2 ki’ yang masih nenen terus itu..
Walo sekarang ki’ masih nenen juga, tapi dia kan udah maem berat juga…susu formula juga dah lumayan mau, walo kalo ada aku maunya nenen terus…mangkanya pulang kantornya aku mundurin, ga buru2 kek biasanya…kalo di nenen terus kan bisa luemess banget badanku hehe…
Tapi untuk teraweh ni yang kita bingung, soalnya perumahan kita karena tergolong baru masjidnya masih dalam tahap pembangunan…jadi belum bisa digunakan…so kalo mo teraweh harus jalan agak jauhan ke perumahan sebelah..
Akhirnya kita teraweh di rumah aja…gantian, karena ki’ sekarang kalo ngeliat orang sholat maunya ikutan aja…klao aku sujud ikutan sujud, terus kalo aku berdiri langsung nubruk aku, sambil meluk meluk gitu hehe…

Oya kalo pas sahur ki’ juga pasti ikutan bangun lo…*karena emang jam bangunnya dia segitu*, kerjaanya ya apalagi kalo bukan gangguin yang lagi pada sahur,

Dan yang rutin sekarang dilakukan ki’ adalah bilang *jah jah* yang maksudnya adalah gajah…yang artinya dia minta diputerin CD first impression yang ANIMAL ituh, yang isinya hewan2 semua…
Tau ga, kadang seharian full CD itu ga berenti diputer, kalo habis ngacung2 minta lagi sambil bilang *jah jah*, dan barneynya sejenak terlupakan hehe…sampe kita yang tua2 ni kalah mo nonton PPT itu ga bisa hehe… demi dirimu nang

*oya foto rumahnya belum ya, lum sempet moto si…soale depan rumah lagi dibangun..isinya tukang semua..mo moto rumah jadinya malu hehe..*

Komentar

Postingan populer dari blog ini

cerita ke hutan

mudik n masuk rumah sakit

mayoret kecil