lanjutan cerita....

Kita lanjut lagi ya cerita yang sempet terputus kemaren gara2 kecapekan ngetik…agak lama juga ya, gara2 kena virus nge-plurk nih jadi ga keinget buat posting blog…bener bener deh plurk ituh, aku yang dah berjanji ga bakalan ketagihan akhirnya lebih mengutamakan plurk daripada yang lain…halah halah
Ditambah lagi inet di kantor mati hamper seminggu…lab dipake terus buat praktek jadinya jaringan yang ke ruangan2 dimatiin deh…

Nerusin cerita mudik yang kemaren yah, semoga ga pada bosen…

Hari sabtu atau lebaran ke empat kita, aku ayahna ki’, om ma tantenya bertolak ke dieng…ki’ ga kita ajak, karena dieng kan dingin banget trus lumayan jauh lagi dari tmpete mbah..kalo ditempuh dengan sepeda motor sekitar sejaman elbih dikit, kesian kan dia..
Lagipula mbah mo ngajak ki’ ke tempat ulang tahune sodara juga…daripada ikutan ke dieng kan mending ngumpul ma anak2 sebayanya pasti lebih heppi…

Jam 9 berangkat dari rumah, di perjalanan lumayan lancar..agak macet setelah hamper sampe ke lokasi wisata yang emang rammeee banget…
Ada kejadian lucu…
Jauh sebelum masuk kawasan dieng kan ada pos TPR, penarikan retribusi buat masuk ke tempat wisata kita kan yang bablas aja, tapi si omnya ki’ kurang cepat dah keburu distop ma petugase…mau ga mau kita balik lagi ke pos TPR
Terjadilah percakapan antara ayahnya ki’ dengan tu petugas yang intine mo narik retribusi…ayahna ki’ dengan gaya diplomasi ditambah sedikit marah bilang kalo dia mo silaturahmi ke tempet sodara..mosok orang mo berlebaran disuruh bayar..
Terjadilah gontok2an…dan siapa yang menang? Jelas ayahna ki’, wong ngeyelan gitu kok dilawan hehe…
Akhire petugase ngalah dan bilang gini * ya udah mas, kasih aja berapa gitu *
Aku si ngekek aja, n tetep ga dikasih ma ayahna ki…mosok tarip retribusi kok berapa aja, ga tegas banget petugase hehe…

Balik ke cerita…
Sesampai di kawasan dieng kita langsung menuju ke telaga warna…ternyata ramainyaaaa luaar biasa, trus ga jadi deh..
Kita lanjut ke kawah sikidang…ternyata juga rame luar biasa, tapi kita tetep masuk..
Harga tiketnya 8000 per orang plus parkir 2000…
*ini yang ga enak nya ke dieng, tiap tempat wisata kita ditarik biaya masuk sendiri2…mana paling ga 8000 per karcis, belum parkirnya…so kalo kita ke 6 objek bisa dihitung kan buat tiket masuk plus parkir*

sesampai di kawah kita langsung nyari posisi, apalagi kalo bukan buat poto2…narsisss, maklum kan blogger, jadi setiap kegiatan harus ada reportnya plus dokumentasi hehe… kalo udah kek gini ni, kadang lupa dah punya anak hahaha...
setelah sejaman disana, liat2 plus ga tahan juga karena bau belerang yang menyengat…plus rame juga, jadi nyari posisi yang wenak kok susah, kita cabut deh..
di perjalanan pulang mampir ke warung kopi dulu, minum yang anget2..tau kan hawanya dieng kayak apa…sambil minum sambil ngemil 'tempe kemul', kalo di semarang sebutannya mendoan…setelah lumayan anget plus kenyang kita cabut deh..
muter2 lagi, maksudnya mo mampir ke candi2…tapi keliatan rame banget dimana mana, ga jadi deh…langsung pulang kita
di perjalanan pulang mampir bentar di gardu pandang…buat liat2 kota wonosobo dari atas, ternyata ga keliatan juga..dan juga buat poto2..
setelah puas, pulang deh..e mampir makan bakso bentar, plus nyari oleh2 buat om n tantenya ki’ palagi kalo bukan carica dan kripik jamur kebanggaan wonosobo tercintah…
sampe rumah, ayahna ki’ dibel ma mertua…ternyata di rumah kita ada sodara dateng dari NTT, adiknya ibu mertuaku…si ayah plus om n tantenya ki’ langsung deh buru2 pecking
deh…aku ga bisa ikutan, soale tiket travele baru buat besok siang… sedih juga si
jam 4 sore si ayah dan rombongan berangkat deh menuju semarang…tanpa diiringi tangisan ki’ seperti biasanya, si anak lanang lagi asyik ngejar ngejar ayam soale hehehe…
besok siangnya aku dan ki’ pulang ke semarang…sempet ditunggu lama ma travelnya, gara2 di rumah mbah lagi ada tamu banyak banget…sampe oleh2 aja ketinggalan ga kebawa…
sampai di semarang tanpa halangan suatu apa…alhamdulillah
segitu aja cerita mudiknya, lanjut cerita balik mudik ya

------------------------------------------------------------
begitu balik ke rumah, kalo ngeliat ki’ rasanya kesiannn banget…dia yang di tempet mbahe segitu hepinya, temen2nya banyak…bisa lari2 kesana kemari, ngejar ayam, liat kerbau dimandiin, mainan ikan…la disini, bakalan kesepian dia, mana banyak yang belum balik lagi dari mudik…termasuk temen deketnya ki’ ituh
mana aku belum punya asisten lagi. Datengnya baru tanggal 10 kemaren...untungnya kita banyak acara awal2 disini, berkunjung ke temen kantor yang lebih tua, ke tempat pakdhenya ki’..ke tempat mertuanya omna ki’ juga…ada acara halal bi halal kantorku dan kantor suami juga…sampe2 ki’ ga sempet deh ngerasa sepi hehehe..
dan sekarang asisten dah ada, dan rajinnya ga ketulungan…alhamdulillah ki’ sama dia juga ga rewel…leganya..

oya minggu kemaren sebenere ada janjian kopdar ma mba dyah, dia dah jauh2 pulang kampong dari belanda sana eee ternyata gagal deh… maapkan aku mba ya, moga lain waktu kita bisa ketemuan...
gara2nya pas sabtunya sodara ayahna ki’ pada berkunjung dari pati,…dan hari minggunya kita jalan 2 deh…mengunjungi sodaranya dia di gedong batu, abis itu ke tempat tantenya ki’ di krapyak…setelah itu lanjut deh ke pantai maron yang deket2 krapyak situ…
ternyata, ki’ senengnya minta ampun…begitu liat aer langsung deh lari mendekat, kecipak kcipuk..malah ikutan omnya ke tempet yang agak dalam..
sempet jatoh n minum tu air laut, tapi dia ga kapok…tetep aja berendam terus hhe..
terus sama ayahe disewain pelampung, ternyata ki' ga mau make...seneng mainan sendiri dia...
setelah sejam lebih...ki' ga ada tanda2 bosen n pengen brenti akhirnya kita angkat dia dengan paksa dari air...sempet njerit2 juga ga mau, tapi kan takutnya dia masuk angin kelamaan maina air...
setelah itu ki' kita mandiin...disini kamar mandinya ga enak, kita harus beli air dulu baru ngangkut tu air ke kamar mandi...mana kamar mandinya ga permanen...
setelah beres, kita langsung pulang...soale sodara2 dari pati pada langsung mo balik ke pati juga, takutnya kesorean...
sampe rumah, pada makan siang...trus pada pamitan, sepi lagi deh rumahnya...

Komentar

Postingan populer dari blog ini

cerita ke hutan

mayoret kecil

mudik n masuk rumah sakit