cerita lebaran

lebaran pertama

alhamdulillah, akhirnya hari kemenangan sudah di depan mata...kita semua berlebarannya hari sabtu...
sabtu pagi dah heboh orang serumah, sehabis subuh kita biasanya nyekar dulu ke makam tapi karena lebaran kali ini hujan jadi ga jadi deh...aku si bantuin menata makanan aja di meja, kalo buat belum bisa hehe...
tapi sayang lupa foto2 ni, saking sibukna...

lebaran kali ini aku ga ikutan sholat ied, hieks jadi sedih...bukannya kenapa napa karena semua orang pada sholat jadinya ga ada yang jagain ki'...mau aku tinggal *kebetulan ki' bobo* ga boleh ma ayah, takut ki'nya jatuh yo wislah gapapa,..
selepas sholat ied rumah kami rame banget, secara mbah kung tu kan termasuk sesepuh di kampung kami ditambah lagi rumah kami kan pas di depan masjid jadinya orang2 sehabis sholat langsung deh menyerbu rumah kami...sebenere aku dah ga prlu berkeliling kampung lagi tuk minta maaf ke semua orang wong sudah ketemu semua di rumah...tapi yang namanya orang lebih muda ya tetep aja wajib mengunjungi yang lebih tua hehe....

setelah berkeliling di kampung yang menghabiskan waktu cukup lama dari pagi sampe lohor, iya soalnya tiap rumah kita pake dikasih minum n harus mencicipi tu makanan yang ada di meja dan lagipula jarang ketemu ma sodara2 jadinya momen ini ga disiasiain buat ngrumpi juga hehe...untungnya ki' seneng aja tu dibawa kemana mana, digendong sana sini walopun ma orang yang baru ketemu...syukurlah ga ngerepotin.
siangnya kita serombongan berkeliling ke luar kampung, masih dalam satu kota...mengunjungi sodara2 yang laen, ke tempat kakak/adiknya mbah ku.
kalo yang ini dijamin perut cepet besar deh...kenapa? kaarena di setiap rumah yang dikunjungi makan besar ga pernah ketinggalan...begitu kita masuk, minuman langsung keluar, n smbil ngemil2 makanan di meja...habis itu kita pamit, lngsung deh dibelokin ke meja makan...kita ga bisa nolak emang adatnya kayak gitu.
jadi bisa kebayang kan, jika sepuluh rumah yang kita kunjungi sepuluh piring juga kita makannya...puasa sebulan diganti sehari lebaran hehe..

lebaran kedua, balon udara


ni dia yang khas wonosobo setiap lebaran...balon udara.
hampir semua desa di wonosobo kalo lebaran gini pada buat balon udara dan di hari kedua lebaran mulai pada mengudarakannya..halah bahasanya.
jadi kalo hari kedua gini langit wonosobo penuh tu yang namanya balon n suara petasan...walopun petasan tlah dilarang, lagi2 wong namanya tradisi ya tetep aja ada dan besar2 lagitak terkecuali kampungku, bahkan tiap RT buat sendiri2...na untungnya RT ku tu mengudarakannya pas di depan rumah*maklum halamnnya segede lapangan* hehe, jadi kalo kita mo nonton ga perlu jauh jauh....
jam 6 pagi depan rumah dah rame, ayahna ki' yang jarang2 ngeliat balon gede kayak gitu tentu aja antusias banget...langsung aja ki' yang baru bangun digendong, diajak nonton bareng...liat aja wajah kriyip kriyip ki' yang masih ngantuk hehe...
ternyata ki' juga seneng, sambil ngantuk ngantuk ma ngoceh ppaaa mbbaaa hehe...
palagi saat denger petasan yang segedhe kaleng cat tu mbledhos...sambil mencengkeram baju ayah *agak takut kali* ikut juga ngoceh...lucu deh pokoknya.
setelah balon mengudara, ada rombongan yang siap mengejarnya, sekitar 4-5 motor yang harus mendapatkan balon itu kembali jadi biar besoknya bisa diumbulin lagi...begitu terus sampe lebaran ketujuh...na kalo dah nyampe hari ketuju setelah balon sukses mengudara dah ga dikejar lagi..kan dah puass, mungkin gitu mikirnya kali ya


lebaran ketiga

hari ini keluarga kami kejatah sebagai penyelenggara reunian keluarga besar abu hanifah, keluarga besarnya ayahku...karena sebagai penyelenggara jelas dong kesibukannya, baik nyiapin tempat sampe hidangannya.

dan lagi2 tradisi, pokoknya menu ikan baik gurame or mujair harus ada...bayangin harus nyiapin ikan minimal 300 ekor karena yang dateng kan sekitar 300an orang dan hampir semuanya tu doyan yang namamya tu ikan...untungnya kita kan punya kolam ikan, jadi dag dari 2 tahun kemaren ikannya ga kita panenin sengaja buat perayaan kali ini so kita cuma nambah 5 kiloan aja...
untungnya acara berjalan lancar n hidangan laris semua..alhamdulillah.
sorenya kita bersiap2 tuk pergi ke pati, tempatnya mertua...pertamanya kita bingung mo naek apa, lagi2 travel dah penuh adanya tuk hari rabu kan klamaan **bokap mertua dah bolakbalik nelpon nanya kapan kesananya**...untungnya kakakku yang baik hati nawarin nganterin sampe pati...alhamdulillah, makasih mas ya dah berbaik ati menolong orang yang sedang kesusahan hehe...
kita berangkat jam 10 malam, nunggu jalanan agak sepi jam 12 sampe semarang...mampir rumah bentar ninggal pakean kotor langsung berangkat lagi menuju pati...jaam setengah 3 sampe rumah deh, bokap mertua lum tidur sengaja nunggin kita kali ya...
aku yang selama perjalanan bobo terus, nyampe juga langsung ko...


lebaran keempat, sudah di pati

bangun2 jam 8, ga mendapatkan suamiku di sisiku cie...karena nyampe langsung ko jadinya ga tau kalo ayahna ki' tu nganterin masku sampe semarang lagi..
ya udah aku leyeh2 aja sama ki', kelilingnya kan nungguin si ayah...sampe jam 1 kok ayah lum nyampe rumah juga, mo ngebel hp ku ketinggalan di tas yang ditinggalin di semarang, mo ke wartel males panasnya minta ampun..ya udah ditunggu aja dengan hati gundah gulana...
emang kalo yang namanya nunggu tu waktu serasa berjalan bagaikan semut pelaan banget..akhirnya jam setengah 3an si ayah nyampe, pake motor ternyata...aku yang di dalam langsung treak **lamaaa banget siii** si ayah cuman diem aja, tumben ga ngebales pikirku...

sampe di dalem, ayah nglinting tu celana ke atas...masya Allah ternyata pas di lututnya terlihat luka yang cukup besar sampe dagingnya kelihatan...
ternyata ayah ki' mengalami kecelakaan di depan masjid agung demak...menurut cerita dia, pas di alun2 demak motor di depan dia tu muter balik tanpa ngasih tanda...na karena jaraknya yang deket banget ga sempat deh ayag menghindar jadi tabrak aja sekalian....
mana tadi pas baru nyampe aku dah ngomel2 pake treak lagi, jadi nyesel...maafin ibu' ya yah hik hik..
jadinya lebaran di pati ini kita ga bisa kemana mana, kondisi nya ga memungkinkan...kita cuma ke sodara yang deket rumah aja, kesian ayah kalo harus pergi jauh2...

lebaran kelima, keenam, dst

kita cuman leyeh2, nyante2 di rumah aja...tentunya sambil kipas2, panas banget si
perubahan cuaca dari wonosobo ke pati yang dingin ke panaas banget...
ki' langung kena dampaknya, diare...
aduh jadi bingung deh...untungnya langsung ditangani jadinya ga nyampe berhari hari.
hari jumat kita balik ke semarang, kali ini ga usah bingung naek apa dianter ma mbah kung nya ki'...
sampe semarang mampir dulu ke rumah kakak iparku, masnya ayah...lebaran ini mereka ga mudik, karena mbak iparku tu lagi hamil muda jadi ga berani pergi jauh jauh..
maklum anak pertama...
setelah duduk2, ngobrol2 bentar...cabut deh menuju rumah.
uhhh leganya dah sampe rumah...langsung kita tepar, klepak pada ko semua hehe...

Komentar

Wulan mengatakan…
Wahh alangkah padatnyaa jadwal Mba Astien dan keluarga .. Emang ya Mba .. klo pas lebaran itu diceritain wahh panjang bangett .. Pokoknyaa seru :)
astien mengatakan…
hehe iya ni...kalo ga lebaran jarang2 sesibuk ini..

Postingan populer dari blog ini

cerita ke hutan

mudik n masuk rumah sakit

mayoret kecil