panggilan sayang

Setiap orang pasti punya panggilan sayang tuk orang yang dicintainya, baik pacar, anak maupun istri
Begitu juga dengan aku…
Dulu, waktu di awal hubungan dengan suamiku , aku manggil dia “pak”, kesannya tua yak padahal saat itu suamiku baru sekitar 26an tahun, n wajahnya juga jauh dari kesan tua, malah imut abis n nggemesin*yang ini boong ding* hehe
Mungkin karena awal perjumpaan kita yang dalam suasana formil, diklat prajab gitu lho jadi kebawa suasana aja..panggilan “pak”kayaknya lebih cocok
seiring dengan makin eratnya hubungan kita n dalam suasana yang lebih nyante tentunya, ternyata tidak mampu merubah panggilan ku ke dia, tetep ”pak” aja...kadang kalo kita lagi makan bareng gitu, sering juga tu diperhatiin orang..mosok masih muda n ganteng gitu kok dipanggil pak si, mungkin gitu kali pikirannya orang hehe
pernah juga si kepikiran pengen ganti panggilan juga, mungkin “mas”lebih pantes ya..tapi pas nyobain manggil “mas ari” kok kesannya lucu, n kagok aja…so tetep deh panggilan “pak”bertahan ampe kita kawin
begitu juga dengan suamiku…pertamanya manggil aku cuman manggil nama doang…mungkin mo manggil “mbak” kok tuaan dia, mo manggil “ibu” takut akunya marah, ya iyalah masih muda n cantik kok dipanggil bu hehe..
tapi setelah deket n sayang2an ma aku, panggilan itu berubah juga..dia ga manggil nama ku lagi, tapi berubah menjadi ”wuk”..apaan tu, aneh kan kedengerannya..aku juga aneh plus risih dengernya pertama kali..ternyata “wuk”itu panggilan ke anak cewek di daerah suamiku sana pati, rembang, blora dan sekitarnya…kalo di bahasa jawain ya “ndok” lah gitu…
akhirnya dengan berbesar hati ku terima juga panggilan itu, tapi lama2 enak juga lo..wuk wuk hehe

tapi setelah menikah, kupikir2 panggilan itu kok terlalu biasa, ga ada kesan romantis2nya ya..trus aku berinisiatif deh tuk ngganti panggilanku ke dia..biar gak “pak”lagi yang berkesan tua, yang jelas bukan “say, honey, yang” itu mah panggilan tuk orang yang lagi kasmaran yak…aku milih ganti “pi” aja..gak ada bedanya ma “pak ya, tapi ditelinga kan lebih enak. Lebih merdu n lebih romantis tentunya…
pertama aku panggil “pi” dia komplain, aku dibilang nggaya, sok sokan lah, kayak orang kaya aja manggi pa pi pa pi hehe…tapi aku mah cuek aja, tetep aja aku panggil “pi” *tapi kalo berduaan aja, kalo ada orang laen juga masih malu hehe*
seiring berjalannya waktu, suamiku malah enjoy dipanggil “pi” n dia ikut ketularan manggil aku jadi “mi” hehe…aku si seneng aja dipanggil gitu.

Akhirnya sampe sekarang dah, panggilan pi n mi itu berlaku saat kita lagi berduaan..ga tau kapan lagi akan berubah, mungkin nanti ya kalo kita dah punya cucu..jadi yang kung ma yang ti hehe..semoga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

cerita ke hutan

mudik n masuk rumah sakit

mayoret kecil